Sunday, March 10, 2013

Karakteristik Saham Preferen



1.    Saham Preferen Kumulatif
Saham preferen kumulatif (cumulative preffered stock) dinyatakan bahwa jika perseroan gagal membayar dividen dalam suatu tahun, maka harus dibayarkan dalam tahun berikutnya sebelum laba dapat dibagikan kepada pemegang saham biasa. Jika direktur tidak mengumumkan dividen pada tanggal pembagian dividen yang biasa, maka dividen itu disebut sebagai “passed” (terlewat). Setiap dividen yang terlewat atas saham preferen kumulatif merupakan dividen tertunggak. Karena tidak ada kewajiban yang terjadi sampai dewan direksi mengumumkan dividen, maka dividen tertunggak tidak dicatat sebagai kewajiban tetapi diungkapkan dalam catatan atas laporan keuangan. Saham preferen nonkumulatif jarang diterbitkan karena dividen yang terlewat akan hilang selamanya bagi pemegang saham preferen dan akibatnya penerbitan saham ini tidak dapat dipasarkan.

2.    Saham Preferen Partisipasi
Pemegang saham preferen partisipasi (convertible preffered stock) membagi rata dengan pemegang saham biasa setiap pembagian laba di luar tingkat yang ditentukan. Jadi, saham preferen 5%, jika berpartisipasi penuh, akan menerima tidak hanya pengembalian 5%, tetapi juga dividen pada tingkat yang sama seperti yang dibayarkan kepada pemegang saham biasa jika jumlah yang melebihi 5% dari nilai pari atau nilai ditetapkan dibayarkan kepada pemegang saham biasa. Saham preferen partisipasi tidak selalu berpartisipasi penuh, tapi berpartisipasi sebagian (parsial).

3.    Saham Preferen Konvertibel
Saham preferen konvertibel (convertible preffered stock) mengizinkan pemegang saham menukar saham preferen menjadi sahambiasa pada rasio yang telah ditentukan sebelumnya. Pemegang saham preferen konvertibel tidak hanya menikmati klaim preferen atas dividen tetapi juga memiliki opsi konversi ke pemegang saham biasa dengan partisipasi yang tidak terbatas atas laba.

4.    Saham Preferen yang Dapat Ditarik
Saham preferen yang dapat ditarik (callable preffered stock) mengizinkan perusahaan penerbit saham untuk menarik atau menebus, pada opsinya, saham preferen yang beredar pada tanggal tertentu di masa depan dan pada harga yang ditentukan. Banyak penerbitan saham preferen bersifat dapat ditarik. Harga penarikan atau penebusan biasanya ditetapkan sedikit di atas harga penerbitan awal dan biasanya ditentukan pada satuan yang berkaitan nilai pari. Karakteristik dapat ditarik memungkinkan perusahaan menggunakan modal yang diperoleh melalui penerbitan saham semacam itu, sampai kebutuhan telah terpenuhi atausaham tidak menguntungkan lagi. Keberadaan harga penarikan ini cenderung menetapkan plafon nilai pasar saham preferen kecuali jika hal itu bersifat konvertibel untuk saham biasa. Jika saham preferen ditarik untuk ditebus, maka setiap dividen yang tertunggak harus dibayar.

5.    Saham Preferen yang Dapat Ditebus
Saham preferen yang dapat ditebus (redeemable preffered stock) mempunyai periode penebusan wajib atau karakter penebusan yang tidak dapat dikontrol oleh perusahaan penerbit saham. Baru-baru ini di FASB melaporkan sebuah standar yang mempengaruhi perlakuan akuntansi untuk instrumen hibrida tertentu dan mengharuskan sekuritas yang bersifat seperti hutang, seperti saham preferen yang dapat ditebus agar dikelompokkan sebagai kewajiban dan diukur dan diperlakukan seperti kewajiban.

Akuntansi dan Pelaporan Saham Preferen
Akuntansi saham preferen pada saat penerbitannya sama dengan akuntansi saham biasa. Perusahaan mengalokasikan proceeds antara nilai pari saham preferen dan tambahan modal disetor. Misalkan Bishop Co. menerbitkan 10.000 saham preferen dengan nilai pari sebesar $10 seharga $12 per saham. Bishop mencetak penerbitan ini sebagai berikut.
            Kas                                                     120.000
                Saham preferen                                       100.000
                Modal disetor sebagai kelebihan dari nilai pari      20.000
Berkebalikan dengan obligasi konvertibel (dicatat sebagai kewajiban pada tanggal penerbitan), perusahaan memasukkan saham preferen konvertibel sebagai bagian dari ekuitas pemegang saham. Di samping itu, ketika menerbitkan saham preferen konvertibel, tidak ada justifikasi teoritis untuk mengakui keuntungan atau kerugian. Perusahaan tidak mengakui keuntungan atau kerugian ketika berurusan dengan pemegang saham dalam kapasitas mereka sebagai pemilik perusahaan. Namun, perusahaan memakai metode nilai buku (book value method); mendebit saham Preferen dan Tambahan Modal Disetor yang terkait; menkredit Saham Biasa dan Tambahan Modal Disetor (jika terdapat kelebihan).


Bali is a beautiful island and have a lot of unique culture. Your tour will be really fun, enjoyable and get Cheap Bali Tour Packages with number one service for your trip. Here you can choice your Bali private tour our Bali Tour package, Bali Traditional tours, Bali Spa, etc with cheap price, but good service with profesional, and friendly. Fear of tour travel agents who give bad service and making you lose money and effort? fear of bad, evil travel tour agent who will harm you?  CLICK HERE to Book It Now

4 comments:

  1. Pak, blh minta referensi atas "tidak ada kewajiban yang terjadi sampai dewan direksi mengumumkan dividen, maka dividen tertunggak tidak dicatat sebagai kewajiban tetapi diungkapkan dalam catatan atas laporan keuangan".

    Mengenai Hutang Dividen Saham Preferen yang tidak dicatat sebagai Hutang di Laporan Posisi Keuangan..

    Thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. maav sebelumnya bapak,, saya mahasiswa fak.hukum,, nanti saya akan coba tanyakan pada rekan saya yng kuliah di fak.ekonomi...

      Delete

Free Backlinks